Advertisement

Pasca Tragedi Kanjuruhan, Tata Kelola Kompetisi Harus Segera Diperbaiki

Sunartono
Senin, 03 Oktober 2022 - 08:47 WIB
Sirojul Khafid
Pasca Tragedi Kanjuruhan, Tata Kelola Kompetisi Harus Segera Diperbaiki Polisi mengevakuasi bangkai mobil polisi di lapangan Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Minggu (2/10/2022). Akibat kerusuhan yang terjadi di stadion tersebut menyebabkan 13 mobil rusak, 10 di antaranya mobil polisi dan tiga mobil pribadi. - Antara - Zabur Karuru.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Tragedi Stadion Kanjuruhan Malang yang menimbulkan 125 korban jiwa membuat duka mendalam bagi publik sepak bola baik di skala nasional maupun internasional. Peristiwa ini yang disorot dunia ini menimbulkan beragam komentar baik dari pakar hingga politikus agar ada perbaikan tata kelola pelaksanaan kompetisi.

"Kami turut berduka cita dan prihatin yang mendalam atas tragedi Kanjuruhan, ada korban dari penonton dan kepolisian. Ini kejadian yang memilukan di tengah kondisi sepak bola tanah air yang mulai bangkit," kata Ketua DPW Perindo DIY, Yuni Astuti, dalam keterangan tertulisnya, Minggu (2/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Ia mengatakan hakeketnya kompetisi seperti Liga di Indonesia memberikan dampak positif dalam upaya memunculkan bibit unggul pemain bola. Terutama mempersiapkan calon pemain di Timnas Indonesia tangguh yang menjadi harapan bagi seluruh masyarakat Indonesia agar mampu bersaing di level internasional.

"Akan tetapi tidak ada sepakbola yang seharga nyawa. Kiranya ungkapan ini harus direnungkan oleh banyak pihak agar kejadian serupa tak lagi terjadi," katanya.

BACA JUGA: Suami Istri Korban Tragedi Kanjuruhan Dimakamkan di Satu Liang Lahat, Tinggalkan Anak Kelas V SD

Mengingat sepakbola menjadi satu-satunya olahraga yang sangat populer di dunia termasuk di Indonesia dengan antusiasme dan fanatisme para penggemar yang sangat tinggi. Sehingga yang terjadi selama ini adalah adanya kerawanan dalam mengelola massa. Oleh karena itu Yuni menyarankan agar tata kelola kompetisi sepakbola harus diperbaiki agar tragedi Kanjuruhan tidak terjadi lagi.

"Tata kelola pertandingan dan kompetisi sepakbola ke depannya harus dievaluasi menyeluruh agar lebih baik lagi. Berharap tragedi seperti di Stadion Kanjuruhan tak lagi terulang," ujarnya.

Ia menilai sudah tepat langkah pemerintah yang melakukan penghentian sementara pelaksanaan kompetisi agar dilakukan evaluasi secara menyeluruh terhadap peristiwa tersebut. "Menghentikan sementara kompetisi adalah langkah tepat dan segera dilakukan akselerasi evaluasi kompetisi," katanya.

Advertisement

BACA JUGA: Ratusan Orang Jadi Korban akibat Kerusuhan di Kanjuruhan, Begini Komentar Resmi FIFA

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Indonesia Catatkan Sejarah Kirim Semua Wakil di BWF World Tour Finals 2022

Olahraga
| Selasa, 29 November 2022, 18:47 WIB

Advertisement

alt

Punya 100 Gerbong, Kereta Api Ini Mampu Meliuk di Pegunungan Alpen

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement