Advertisement

Qatar Dituduh Menyuap 8 Pemain Ekuador Rp116 Miliar untuk Mengalah di Laga Pembuka Piala Dunia 2022

Budi Cahyana
Jum'at, 18 November 2022 - 16:02 WIB
Budi Cahyana
Qatar Dituduh Menyuap 8 Pemain Ekuador Rp116 Miliar untuk Mengalah di Laga Pembuka Piala Dunia 2022 Trofi Piala Dunia - fifa.com

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Qatar diguncang isu penyuapan ke delapan pemain Ekuador menjelang laga pembuka Piala Dunia 2022. Qatar dituduh menyuap delapan pemain Ekuador untuk mengalah saat kedua tim bertemu di laga pembuka Piala Dunia 2022, Minggu (20/11/2022) lusa.

Tuduhan itu dilontarkan Amjad Taha, Regional Director of the British Middle East Center for Studies and Research dan penulis The Deception of the Arab Spring. Penulis asal Bahrain itu menyampaikan tuduhan lewat akun Twitter, Kamis (17/11/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Eksklusif: Qatar menyuap delapan pemain Ekuador US$7,4 juta [setara Rp116 miliar] untuk mengalah di laga pembuka (1-0 di babak kedua). Lima orang katar dan Ekuador yang mengetahui penyuapan ini sudah memberikan konfirmasi. Kami berharap ini tidak benar. Dunia harus melawan korupsi FIFA,” cuit Amjad Taha.

Belum ada tanggapan dari Federasi Sepak Bola Qatar maupun FIFA ihwal tudingan tersebut.

Qatar mendapat reputasi buruk setelah ditetapkan sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022 oleh FIFA pada 2010. Qatar dituduh menyuap sejumlah anggota Komite Eksekutif FIFA agar memilih negara kecil tersebut sebagai sahibulbait Piala Dunia 2022. Namun, tuduhan itu tidak pernah diperiksa secara serius oleh FIFA. Belakangan, mayoritas anggota Komite Eksekutif FIFA diringkus oleh FBI karena menerima suap dari Mohammed Bin Hammam, anggota Komite Eksekutif FIFA. Hammam menyuap koleganya di FIFA saat mencalonkan diri sebagai Presiden FIFA menantang Sepp Blatter.

BACA JUGA: Bintang MU Kritik Banyaknya Kematian dalam Pembangunan Stadion Piala Dunia Qatar

Selain soal penyuapan, Qatar juga disorot karena memperlakukan pekerja migran yang membangun stadion Piala Dunia dengan buruk. Menurut laporan The Guardian, 6.000 lebih pekerja di Qatar tewas sejak Qatar ditetapkan sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022.

Advertisement

Qatar juga dicap jelek karena tidak menghormati hak asasi manusia. Hukum di Qatar memperlakukan LGBTQ+ sebagai penjahat.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Ganda Putra Indonesia Puas dengan Hasil Undian BWF World Tour Finals 2022

Olahraga
| Selasa, 06 Desember 2022, 13:37 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement