Advertisement

Hansjorg Wyss, Miliarder Swiss Calon Pembeli Chelsea dari Roman Abramovich

Mia Chitra Dinisari
Kamis, 03 Maret 2022 - 15:07 WIB
Galih Eko Kurniawan
Hansjorg Wyss, Miliarder Swiss Calon Pembeli Chelsea dari Roman Abramovich Hansjorg Wyss - 90min

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Seorang miliarder Swiss Hansjörg Wyss dikabarkan segera membeli klub raksasa Inggris, Chelsea dari pemiliknya, Roman Abramovich.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Swiss Blick, pria berusia 86 tahun itu mengakui ketertarikannya untuk membeli klub Stamford Bridge dari Roman Abramovich, tetapi hanya sebagai bagian dari sebuah konsorsium.

Wyss mengatakan dia dan tiga orang lainnya menerima tawaran untuk membeli Chelsea dari Abramovich, tetapi tidak ada harga jual tetap, menurut surat kabar Swiss dilansir dari CNN.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Siapa sebenarnya Wyss ini dan kenapa dia tertarik membeli Chelsea, berapa banyak kekayaannya?

Melansir Goal,com, Hansjorg Wyss adalah seorang pengusaha miliarder dari Swiss.

Lahir pada 19 September 1935 di ibu kota Swiss, Bern, Wyss memperoleh kekayaannya melalui Synthes, sebuah perusahaan yang dia dirikan pada 1970-an yang memproduksi peralatan medis.

Lulusan Institut Teknologi Federal Swiss di Zurich pada akhir 1950-an ini, juga merupakan lulusan Harvard Business School. Wyss sudah tinggal di AS sejak 1960-an.

Selain manufaktur medis, karir Wyss juga membuatnya bekerja di layanan infrastruktur pemerintah, industri baja dan dia juga menjual pesawat terbang.

Wyss, yang merayakan ulang tahunnya yang ke-86 pada tahun 2021, menjual Synthes ke perusahaan multinasional farmasi Johnson and Johnson pada tahun 2012 dengan biaya yang dilaporkan mencapai US$20 miliar.

Advertisement

Berapa kekayaan bersih Hansjorg Wyss?

Kekayaan bersih Wyss diperkirakan mencapai US$5,1 miliar, menurut majalah bisnis Amerika Forbes.

Kekayaannya terutama berasal dari pengoperasian Synthes dan meningkat secara signifikan ketika dia menjual perusahaan itu.

Selain manufaktur perangkat medis, Wyss dikenal karena filantropi dan telah menyumbangkan uang untuk berbagai tujuan, termasuk inisiatif iklim, pendidikan dan upaya konservasi.

Advertisement

Wyss Foundation didirikan pada tahun 1998 sebagai proyek perlindungan lingkungan, yang dirancang untuk melestarikan, khususnya, daerah Hoback Basin Wyoming sehingga orang dapat terus menikmati kegiatan di luar ruangan, seperti hiking dan memancing, di sana.

Pada tahun 2008, dia menyumbangkan US$125 juta ke Harvard untuk pendirian Institut Wyss untuk Teknik yang Terinspirasi Secara Biologis.

Forbes menggambarkannya sebagai "salah satu orang paling dermawan di dunia" dan, pada 2018, dia berkomitmen untuk menginvestasikan $1 miliar selama 10 tahun untuk "mempercepat upaya konservasi daratan dan lautan" di seluruh dunia.

"Uang ini akan mendukung upaya konservasi yang dipimpin secara lokal di seluruh dunia, mendorong peningkatan target global untuk perlindungan darat dan laut, berupaya meningkatkan kesadaran publik tentang pentingnya upaya ini, dan mendanai studi ilmiah untuk mengidentifikasi strategi terbaik untuk mencapai target kami. ," tulis Wyss di New York Times saat itu.

Advertisement

Dilaporkan bahwa yayasan amal Wyss, yang telah bekerja dengan selebriti seperti Leonardo Di Caprio, memiliki aset lebih dari US$2 miliar, yang berarti ia memiliki pengaruh untuk mendanai inisiatif.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis Indonesia

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Logo Honda Kembali Dipasang di Mobil F1 Tim Red Bull

Olahraga
| Rabu, 05 Oktober 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement