Prediksi Semifinal UEFA Nations League: Mancini Berambisi Bawa Italia Juara

Roberto Mancini - UEFA.com
05 Oktober 2021 23:47 WIB Andhika Anggoro Wening Sepakbola Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pelatih Italia Roberto Mancini berambisi mengawinkan trofi Euro 2020 dengan gelar juara UEFA Nations League. 

Gli Azzurri saat ini sedang dalam tren bagus dengan tidak terkalahkan dalam 36 pertandingan rekor dunia dan melaju ke semifinal UEFA Nations League melawan Spanyol pada Kamis (7/10/2021) dini hari WIB di Stadion San Siro.

Pemenang laga Italia melawan Spanyol akan menghadapi Prancis atau Belgia di Final pada Minggu (10/10/2021) di San Siro.

Kedua tim sudah pernah bertemu di semifinal Euro 2020 di Stadion Wembley. Saat itu Italia menang dalam drama adu penalti.

“Spanyol adalah tim yang paling sering kami lawan selama Euro  2020. Mereka adalah tim yang bagus dengan pemain bagus,” kata Mancini di situs UEFA.

“Ini akan menjadi pertandingan yang bagus. [Mengoper bola adalah] sesuatu yang mereka kuasai. Kami tidak punya waktu untuk menguasainya di level mereka. Ini akan berbeda kali ini.”

Karena pembatasan aturan Covid-19, stadion di Italia masih hanya berkapasitas 50 persen, jadi tidak akan full house di Stadio Giuseppe Meazza.

“Akan luar biasa menjadi juara Nations League setelah memenangkan Piala Eropa dan akan luar biasa untuk lolos ke Piala Dunia lebih awal, tetapi itu tidak akan semudah itu.”

Italia memenangkan Kejuaraan Eropa kedua mereka, setelah 1968, dan trofi besar pertama sejak Piala Dunia 2006, kembali ke sambutan pahlawan.

“Luar biasa, karena kami membuat banyak orang bahagia, baik tua maupun muda. Jadi itu adalah sesuatu untuk semua orang. Sesuatu yang membuat banyak orang bahagia, mungkin juga karena masa-masa yang telah kita lalui. Fans sangat antusias, dan kami bermain untuk menghibur orang. Itu adalah waktu yang indah,” ucap Mancini.

“Hal terbaik tentang Euro? Mungkin hubungan yang kami ciptakan di dalam tim. Itu adalah grup yang bekerja bersama selama 50 hari dan itu tidak mudah. Itu sulit, melelahkan [berhari-hari], tetapi tidak ada masalah. Itu adalah chemistry dan cinta [di antara mereka semua; itu] bukanlah sesuatu yang mudah didapat.”

Mancio dikreditkan dengan membawa pendekatan yang lebih menyerang ke Nazionale, terutama setelah kegagalan pemerintahan Giampiero Ventura dan kehilangan kualifikasi Piala Dunia 2018.

“Setiap pertandingan penuh dengan kesulitan. Ketika kami bermain melawan tim yang lebih lemah, sulit untuk bermain karena mereka hanya fokus pada bertahan."

“Tidak hanya ada satu cara untuk menang. Bukan hanya bermain bagus. Tentu saja, jika kami bisa menang dengan bermain bagus dan menghibur, itu lebih baik lagi. Ada banyak cara untuk menang."

“[Persepsi tim Italia] telah berubah, tetapi kami tidak dapat melupakan bahwa Italia adalah negara yang telah memenangkan empat Piala Dunia. [Kami] adalah juara Eropa dan memiliki sejarah yang signifikan.”

Sumber : JIBI/Bisnis.com