Argentina Juara Copa Amerika 2021, Neymar Memeluk Erat Lionel Messi

Penyerang sekaligus kapten Timnas Argentina Lionel Messi selepas menjebol gawang Ekuador. - FIFA.com
11 Juli 2021 13:17 WIB Hendri T. Asworo Sepakbola Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Timnas Argentina menjadi juara Copa America 2021 setelah membekuk tuan rumah Brasil di Stadion Maracana, Rio de Janeiro, Brasil, Minggu (11/7/2021.) Ada drama 'mengharukan' di balik duel bersejarah dua raksasa benua Amerika tersebut.

Adalah Lionel Messi dan Neymar Jr. Rivalitas mereka cukup kentara di mata publik, mulai dari klub bola hingga kejuaraan bertaraf internasional. Baik Neymar dan Messi sempat satu klub di Barcelona sepanjang 2013-2017. Neymar memilih hijrah ke Paris Saint-Germain (PSG) pada bursa transfer musim panas 2017 hingga sekarang.

BACA JUGA : Prediksi Skor Brasil vs Argentina, Preview & Susunan Pemain

Messi masih bertahan di Barcelona meski desas-desus La Pulga bakal pindah pada tahun ini. Menurut Neymar, sebelum final Copa America dihelat, mengklaim bahwa mereka tetap bersahabat, meski ada rivalitas cukup keras di lapangan.

Hal itu terbukti saat Brasil dipecundangi Argentina di final Copa America dengan skor akhir 0-1. Di sela-sela pesta kemenangan Tim Tango--julukan Timnas Argentina--Neymar menghampiri Messi. Sejurus kemudian, Neymar memeluk Messi sangat erat.

Peristiwa dramatis itu berlangsung cukup lama. Hampir mencapai 30 detik. Mereka tidak peduli dengan yel yel kemenangan Timnas Argentina dan sorot kamera. Terlihat ada air mata, salah satu official timnas Brasil memberikan tisu kepada Neymar.

Drama pelukan antara Neymar dan Messi tidak terjadi pada akhir pertandingan. Sebelum permainan, saat kedua tim menuju ke ruang ganti, Messi terlihat menghampiri Neymar. Aksi pelukan kedua pemain bintang itupun terjadi. Berikut ini videonya:

 

Copa America ini adalah ajang pembuktian antara Messi dan Neymar. Bak Pele (Brazil) dan Diego Maradona (Argentina), baik Messi maupun Neymar tercatat tidak pernah memenangkan Copa America. Ajang ini mengubah statistik bagi dua pemain ini.

Messi tercatat enam kali menyabet Ballon d'Or. Namun, dia belum menorehkan sejarah di timnas Argentina. Copa America ini ajang keempat kalinya, dan bisa jadi kesempatan terakhir Messi, karena sudah berusia 34 tahun. Piala Dunia tahun depan pub bisa menjadi turnamen internasional besar terakhir.

BACA JUGA : Atasi Kolombia Lewat Adu Penalti, Argentina Lolos ke Final

Sejauh ini, final Copa America hanya membawa kekecewaan bagi Messi. Setelah kalah pada 2007, 2015, dan 2016 di Copa America, ditambah kekalahan 1-0 dari Jerman di Piala Dunia 2014.

Adapun Neymar, dengan usia 29 tahun masih memiliki lebih banyak waktu untuk mendulang kemenangan. Dia sempat mengalami cedera panjang dan absen dua tahun lalu, ketika Brasil memenangkan gelar kesembilan mereka di kandang saat mengalahkan Peru 3-1 di final.

Kemenangan Argentina melawan Brasil ini merupakan ujung penantian panjang Lionel Messi, setelah 10 turnamen besar yang diikuti, dan ajang final kelima Tim Tango. Meskipun 'Sang Kutu' bukan penentu juara.

Gol semata wayang Argentina disepak dari kaki Angel Di Maria pada menit ke-22 memanfaatkan umpan Rodrigo de Paul. Pemain PSG itu menjebol gawang Timnas Brasil yang dijaga Ederson setelah memanfaatkan umpan Rodrigo De Paul.

BACA JUGA : Brasil Gantikan Argentina & Kolombia Jadi Tuan Rumah Copa

Brasil gagal mengejar ketertinggalan meski unggul dalam hal penguasaan bola dan agresivitas penyerang. Neymar dan kawan-kawan pun harus menerima kenyataan pahit: gagal mempertahankan gelar juara saat belaga di kandang sendiri.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia