Kursi Ole di MU Makin Panas

Ole Gunnar Solskjaer - Instagram @solskjaermanutd
06 November 2020 17:37 WIB Chrisna Chaniscara Sepakbola Share :

Harianjogja.com, ISTANBUL—Posisi Ole Gunnar Solskjaer sebagai pelatih Manchester United (MU) tampaknya makin mengkhawatirkan. Setelah dibekuk Arsenal 0-1 di Liga Premier, MU gagal bangkit dan harus dipermalukan Istanbul Basaksehir dengan skor 1-2 di Stadion Fatih Terim, Kamis (5/11/2020) dini hari WIB.

Kekalahan itu membuat Setan Merah urung mencapai sembilan poin di pekan ketiga Liga Champions. Angka tersebut biasanya menjadi batas aman lolos dari fase grup. Alih-alih lolos cepat, MU bisa saja gagal terkualifikasi ke babak selanjutnya karena persaingan di Grup H makin ketat. Meski masih memuncaki puncak klasemen, Paul Pogba dkk. hanya berjarak tiga poin dari Istanbul di posisi juru kunci.

MU juga memiliki poin sama dengan RB Leipzig, enam, setelah wakil Jerman itu mengalahkan Paris Saint-Germain (PSG) 2-1. Solskjaer pantas bertanggungjawab atas kekalahan mengejutkan dari Istanbul Basaksehir. Pelatih asal Norwegia itu terlalu berani meminta tim bermain ultra agresif dengan mengurung pertahanan tuan rumah. Solskjaer lupa pertahanan MU sangat lembek menghadapi seragan balik.

Hal itu tercermin lewat dua gol tuan rumah di babak pertama yang dicetak Demba Ba dan Edin Visca. MU memang sempat memperkecil ketinggalan lewat Anthony Martial jelang jeda. Namun setelah itu pertahanan Istanbul yang dikomando Martin Skrtel makin rapat. Masuknya Edinson Cavani dan Mason Greenwood di babak kedua pun gagal menambah pundi gol MU. Situasi bisa makin rumit bagi Solskjaer lantaran akhir pekan ini mereka akan melawat ke markas Everton.

Dilansir Sport Bible, bukan tak mungkin dewan klub akan mempertimbangkan pemecatan sang pelatih apabila MU kembali keok di laga tersebut. United sendiri telah dihubungkan dengan sosok pelatih seperti Mauricio Pochettino, Massimiliano Allegri, Brendan Rodgers hingga Ralph Hassenhuttl. Disinggung soal rumor pemecatannya, Solskjaer menolak berkomentar. “Saya tidak mau mengomentari hal seperti itu. Pendapat selalu ada, Anda harus tetap kuat. Kami harus memberi respons saat melawan Everton,” ujar Solskjaer dilansir ESPN, Kamis. 

Sementara itu Demba Ba menjadi pemain Afrika tertua setelah Didier Drogba yang mampu mencetak gol di Liga Champions. Golnya ke gawang Dean Henderson dicatatkan di usia 35 tahun 163 hari. Capaian itu tentu mengagumkan. Apalagi eks striker Chelsea dan Newcastle United itu sempat cedera parah saat membela Shanghai Shenhua, 2016. “Ini pertandingan sulit, penting bagi kami untuk menang. Ini menjaga kepercayaan diri kami di sisa kompetisi,” ujar Ba.

Sumber : JIBI/Solopos