Shin Tae-Yong Mengadu tentang Keterlambatan Gaji, PSSI Enggan Menanggapi

Pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-Yong - JIBI/Bisnis.com/Eusebio Chrysnamurti
18 Juni 2020 23:07 WIB Newswire Sepakbola Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - PSSI belum mau bereaksi mengenai komentar manajer sekaligus pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-Yong yang mengungkapkan keterlambatan gaji kepada media Korea Selatan, Kamis (18/6/2020).

“Selama belum ada pernyataan langsung dari Shin Tae-Yong atau agensinya kepada kami, kami tidak akan memberikan tanggapan,” ujar Pelaksana Tugas Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi di Kantor PSSI, Jakarta, Kamis (18/6/2020).

Menurut Yunus, PSSI tidak dapat mengeluarkan konfirmasi apapun karena informasi yang beredar berasal dari media Korea Selatan, menggunakan bahasa setempat dan belum diketahui kevalidannya.

Meski demikian, dia melanjutkan, PSSI tetap mencari tahu soal kebenaran berita media tersebut.

“Ada tim yang menangani. Tim ini akan langsung tanyakan ke Shin Tae-Yong tentang berita yang terjadi di Korea Selatan,” tutur Yunus.

Media daring Korea Selatan Naver Sports mengunggah pernyataan Shin Tae-Yong, yang mereka sebut hasil wawancara.

Dalam artikel berbahasa Korea tersebut, Shin Tae-Yong mengkritik PSSI yang disebutnya kerap berganti pengurus dan kebijakan. Salah satunya, Ratu Tisha Destria yang mengundurkan diri pada April 2020.

Lalu, Shin melanjutkan, ada seorang pelatih Indonesia di jajarannya yang tidak izin ketika timnas U-19 baru selesai melakukan pemusatan latihan (TC) di Thailand pada awal Februari 2020.

Bagi Shin, itu adalah sebuah kesalahan. Namun, pelatih tersebut justru bersikap seolah tidak terjadi apa-apa. Akan tetapi, kata juru taktik yang melatih timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2018 itu, sang pelatih malah diberikan jabatan direktur teknik oleh PSSI.

Kemudian, Shin juga menyoroti soal gaji yang disebutnya beberapa kali diberikan terlambat seperti pada bulan April terlambat dua pekan dan gaji Mei terlambat 10 hari.

PSSI mengontrak Shin Tae-Yong untuk durasi empat tahun sejak akhir Desember 2019. Pria berkewarganegaraan Korea Selatan itu bertanggung jawab untuk tim nasional senior, U-23 dan U-19 Indonesia.

Sumber : Antara