Bolivia Rusuh, Evo Morales Janji Kembali

Evo Morales - Reuters
14 November 2019 18:47 WIB John Andhi Oktaveri Sepakbola Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pasukan keamanan Bolivia bentrok di jalan-jalan La Paz melawan para pendukung presiden terguling Evo Morales. Mereka menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan massa sebagai.

Kericuhan ini menjadi ujian pertama pemimpin baru Bolivia, Jeanine Anez, yang mengklaim sebagai Presiden Bolivia setelah Evo Morales dipaksa mundur. Morales kini berada di Mesksiko City setelah lengser di bawah tekanan pada hari Minggu (11/11/2019).

Kerumunan pendukungnya membawa bendera dan spanduk berwarna-warni di ibukota, sementara anggota parlemen partainya berusaha untuk menggeser Jeanine Anez.

Anez, 52, mengatakan dia ingin pemilihan sesegera mungkin dan membantah terjadi kudeta terhadap pemimpin sayap kiri itu. Sedangkan, Morales yang baru diasingkan mengisyaratkan akan kembali ke Bolivia dengan kekuatan yang besar.

Menlu AS Mike Pompeo memberi selamat kepada presiden sementara Bolivia tersebut. Menurut Pompeo, Anez akan bisa mengawal pemerintahan transisi hingga terpilih presdien baru secara demokrastis seperti dikutip Reuters, Kamis (14/11/2019).

Pemerintahan sosialis selama 14 tahun Morales berakhir dengan maraknya protes atas tuduhan kecurangan dalam pemilihan umum  20 Oktober. 

"Jika orang-orangku bertanya, kami siap untuk kembali. Kami akan cepat atau lambat akan kembali ... untuk menenangkan Bolivia," katanya dalam konferensi pers di Mexico City.

Anez, yang telah merombak beberapa kebijakan Morales, menghadapi tantangan dari anggota parlemen partai Gerakan untuk Sosialisme (MAS) pimpinan Morales, yang memiliki mayoritas kursi parlemen dan telah mengancam sesi saingan untuk membatalkan kepresidenannya.

Sebagian besar polisi di sekitar Plaza Murillo di La Paz menghalangi anggota parlemen MAS, termasuk mantan kepala Senat Adriana Salvatierra, untuk memasuki gedung pemerintah.

Salvatierra telah mengundurkan diri secara terbuka tetapi mengatakan pada hari Rabu (13/11/2019) bahwa surat pengunduran dirinya belum secara resmi diterima.

"Aku masih seorang senator," kata Salvatierra

 

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia